Sunday, December 22, 2013

kenyir merakam memori

bismillah...

alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah

setelah macam-macam kita lalui, tanpa jangkauan kita bisa menjejak kaki di sini

Kenyir Lake_211213

kita menyingkap tirai memori di sini
sedingin bayu kenyir lake,
begitulah hati-hati kita..
diam tak teusik, tenang menghayati alam
mengimbau segala kenangan,
lantas kita simpul ia di sini

moga kita bisa mengulanginya lagi

________kita_______



Monday, December 16, 2013

ombak

aku dan ombak

diam kau melagukan muzik indah,
diam aku melagukan sebuah rasa..
kita mungkin tak sama,
tapi kita cuba untuk memahami
akan hakikat sebuah rasa,
kadang tak mampu diungkap oleh sebaris kata,
yang hanya mampu dirasa,
dan ia anugerah Tuhan
ada sebab Tuhan hadirkan,
cuma perlu waktu untuk lihat akan hikmahnya

::kita saling berbagi rasa, dengan bahasa masing-masing::

Thursday, November 28, 2013

bila cinta memanggil`

bismillah


hati segan-segan mendekat
malu-malu menghampiri
cinta Dia terlalu indah
untuk seorang hamba seperti aku
malu aku pada cinta aku yang biasa-biasa
segan aku bila rindu aku yang biasa-biasa

Allah!
ampuni aku
peluklah aku
bimbinglah aku


bila cinta memanggil,
aku ingin bertabah,
aku ingin bersabar
berilah aku kekuatan Tuhan
untuk terus istiqomah...

jaulah

bismillah..

lama, mereka inginkan, dan aku juga, lama aku mahukan, namun, baru hari ini Allah izinkan..alhamdulillah, setelah hampir 4 tahun kami bersama-sama, 1 muharram menjadi saksi cinta kami bersatu dalam jaulah cinta 5 deans ^^,

jaulah kami menuju  negeri cik siti wan kembang...menyelusuri jalan pantai, menyaksikan keindahan langit biru pantai di sisi-sisi jalan, berlatarkan kanvas pemandangan ciptaan Tuhan yang sangat measyikkan bersama alunan muzik di corong radio menambah keindahan.

alhamdulillah!

syukran sahabat ^^

ana sayang antum semua

semoga jaulah kita menjadi memori cinta terindah

Pengharapan

bismillah...

ku ingin biasa dalam pengharapan,
cukup untuk sebuah kekuatan,
cukup untuk sebuah kesabaran,
tak mahu lebih-lebih,
takut hatikan rebah pada batas,
penantian dan pengharapan yang melangit,
hingga banjir mencurah-curah,
untuk sebuah kekecewaan.

::cukup::sederhana::diam::

Monday, November 18, 2013

Tersaktah aku

bismillah..

Senyap, sunyi, buat seketika, aku biarkan hening malam berkata-kata. Membiarkan sunyi malam menemani tanpa jemu, berteleku dan bertasbih beriringi desah-desuh bilah-bilah kipas membelah angin bergandingan langsir tetingkap lemah gemalai menari-nari bersama rentak bilahan kipas, menghangatkan suasana, namun masih tak mampu mengusik beku hati pemilik kamar. Malam yang dingin ditambah putaran angin dari kipas yang terletak elok di tepi dinding membuatkan suasana bertambah dingin. Ya, sedingin hati ini.
Tadi, fikiran agak kelibut, selirat dengan bermacam-macam masalah. Lalu, semilir dengan rasa, hati mula memberontak untuk membelek surat cinta dari pemilik hati ini, nyata, ayat-ayat cinta yang diukir indah bisa menenangkan sekeping hati ini. Namun, dalam tenang mengukir di relung hati, tersaktah aku pada dialog antara Allah dengan Jahanam yang dinukilkan penuh tersirat dalam surah Qaf ayat 30 yang berbunyi:

(ingatlah) pada hari (ketika) Kami bertanya kepada Jahanam “Apakah kamu sudah penuh?” Ia menjawab, “Masih adakah tambahan?”

Allah! Allah!
Lama aku tersaktah pada ayat itu. Terhenti sejenak, tiba-tiba hati ini terasa basah! Basah dengan arus sungai kesedaran dan kegerunan! Allahuakhbar! Sebegitu ramaikah?


Sunday, November 10, 2013

masih ada..

Bismillah…


Pagi itu seperti biasa, aku masih menjejakkan kaki ke laman cinta. Laman yang penuh mehnah dan tribulasi, ya…begitulah caranya Dia tunjukkan kasih dan sayang J Cuma yang bezanya, laman cinta kali ini bukan laman yang sering aku jejaki saban hari, kali ini aku ke makmal MTKM untuk projek Product Development. Bukan ini yang ingin aku sampaikan, cuma isinya terkandung didalamnya.

Sedang asyik aku membersih daun pisang, Allah hadirkan  secebis paparan dari kisah-kisah indahNya  buatku. Alhamdulillah…masih ada rupanya. Senyum melihat paparan kehidupan terus depan mata.
“bukankah agama itu cerminan akhlak?”

Fikir-fikirkan. Tepuk dada, tanya iman J

Sabda Rasulullah s.a.w:

Sesungguhnya Allah SWT telah menyerahkan agama itu pada diri seseorang, maka tidak baik agama itu melainkan dengan ketinggian dan keelokkan akhlak. Adakah kamu mengelokkan agama kamu dengan kedua-dua sifat mulia ini?” [ Riwayat at-Tabrani]

Ceritanya bermula tengahhari itu, sedang asyik aku membersih beberapa kepingan daun pisang, pandangan aku diterjah oleh babak-babak penuh ibrah. Senyum aku melihat sosok tubuh junior yang bahagia dengan kelapangan waktu tika ini. Iyalah, bila bergelar pelajar tahun akhir, nikmat yang satu itu seakan-akan menghindar. Busy memanjang! Junior itu berbangsa cina. Dia melangkah perlahan melintasi tetingkap makmal tempat aku berdiri, lantas  tubuhnya menyusup laju ke kereta empat segi itu. Belum  sempat jemarinya memulas suis yang terletak elok di lubang kekunci, dia disapa dengan sekeping kertas putih dari seorang pak cik, yang pada firasat aku mungkin dalam 30-an. Pak cik itu menghulur secarik kertas itu padanya. Pada pandangan sisi aku, aku bisa lihat, junior itu termangu-mangu melihat kertas itu. Terkejut mungkin. Namun, dalam terkejutnya dia, dia masih menghulurkan tangannya untuk menyambut huluran kertas putih itu. Dalam hati aku, macam-macam telahan berlegar-legar. Surat samankah? Tapi, takkanlah...sebab pada aku, junior itu telah parkir pada tempat yang betul. Lantas? Apakah ia?

Kejadian itu menarik minatku untuk terus melihat segenap inci babak-babak yang akan terjadi seterusnya.
Dari jauh, aku lihat berlaku dialog dua hala antara pak cik dan junior tersebut. Aku cuba memasang telinga, malangnya, sepatah pun tak bisa aku tangkap. Tempat aku berada tak memungkinkan aku untuk mendengar, tak mengapa. Yang penting, aku bisa memahami sosok ceritanya dari jauh. Sengih. Dari tepi, aku lihat pak cik itu menunjuk-unjuk pada side mirror kereta milik junior itu. Perbualan mereka terfokus pada side mirror tersebut. Dan dari jauh, aku mengintai-ngintai melihat cermin sisi itu. Pandangan aku memberitahu yang cermin tersebut telah terpatah, layu ke bawah. Ku lihat, jari-jemari junior membetul-betulkan cermin itu. Hasilnya masih sama, masih layu ke bawah, tidak tegap seperti biasanya.

Sejurus kemudian, pak cik itu beredar dan junior itu menghidupkan keretanya yang tempang tanpa cermin sisi sebelah kanan. Beberapa minit kemudian, sebuah kereta berwarna  silver menyusur menghampiri kereta junior itu. Cepat aku mengerakkan bebola mataku melilau mencari si pemandu, subhanallah..! pak cik tadi. Sejurus selepas itu, mereka menyusur membelah angin menuju satu tempat yang aku rasa semua bisa mengagak. Tak lain, adalah workshop. Mungkin.

Diam tak berkutik aku, lenyap  semua telahanku. Dalam hati aku tak habis-habis mengucap syukur. Dalam hati, aku kagum padamu ‘Pak Cik’. Akhlak yang kau persembahkan sangat osem. Sangat terpuji. Pada aku, kau telah meletakkan Islam pada tempatnya. Selaras dengan ajaran kita. Selaras dengan syariat Islam. Bersifat bertanggungjawab. Kau bertanggungjawab selepas kau yang secara tak sengaja melanggar cermin sisi junior tersebut. Kau datang menemuinya, walaupun kejadian itu terjadi pada waktu semua orang tak meyedari akan ia terjadi. Even aku, juga junior itu dan orang-orang yang lalu-lalang pada hari itu. Semuanya tak sedar akan perlanggaran itu. Terakam pantas tanpa seorang pun menyedari. Tapi, kau yang memakai pakaian Islam dengan akhlak yang tertanam suci masih juga datang menyerah diri memberitahu yang sebenarnya. Aku rasa, jika bukan kerana akhlakmu yang terdidik baik, tak mungkin kau akan berlari datang menyerah diri kerana hakikat sebenar itu pahit bukan? Kau bisa aja pergi menonong tanpa mempedulikan kerosakan kecil itu. Sebab, tiada siapa pun sedar. Tapi, kerana imanmu, kau tahu, Allah telah merakam akan peristiwa itu bukan? Lantas, kau datang memperbaiki keadaan. Dari dalam hatiku pak cik, aku salut padamu. Kau telah membuktikan, walaupun zaman berganti-ganti, walaupun teknologi canggih-canggih, tapi akhlak itu ukuran pada sesebuah tamadun.

Melihat akan peristiwa penuh ibrah itu, hati aku tak habis-habis memuji-muji Tuhanku. Allah, Allah...masih ada lagi rupanya, seorang muslim seperti pak cik itu. Semoga Allah merahmatimu Pak Cik dan kami semua. Semoga hati-hati kami, bisa seteguh hati Pak Cik dalam menghadapi ujian cinta dari Tuhan kami. J

Azmiana_6 Nov 13, MTKM


pics during the lab Product Development ^^

The Making of Redang Pulut









Thursday, October 31, 2013

didik hatimu

bismillah.

Didiklah hati dengan cinta dan air mata

Kadang cinta terlimpah dengan kasih sayang, 
kadang cinta melingkar sendu, 
satu perkara yang masih menjadi tanda tanya, 
mengapa manusia memerlukan cinta? 
Mengapa pulak kadang dia mengundang air mata? 
Kenapa perlu hati kepada air mata dan cinta?

Tepuk dada, tanya iman teman….

Hari-hari Dia datangkan kau dengan bermacam-macam anugerah
Cinta, wang, bahagia, air mata, sakit, perit, penat, lelah, senyum, derita, kasih sayang, kepercayaan, ketenangan..
dan aku kira semuanya adalah anugerah dari Dia
Cuma, hanya tinggal bagaimana untuk kau mengolahnya, 
bagaimana kau menerimanya, 
bagaimana kau mengintreptasinya

Masing-masing punya cara masing-masing, 
masing-masing punya alasan masing-masing, 
tergantung pada hatimu..
tergantung pada ilmumu, 
tergantung pada cahaya imanmu..

Bukan tak pernah hatimu terguris,
bukan tak pernah dadamu sebak,
bukan tak pernah jiwamu menangis…
sering bukan?

Pernah kau dengar,
"Manusia bilamana susah, memang mampu untuk bertabah. Tapi bilamana senang, kita selalu rebah"

Macam itu jugalah aku dan kau, kita sama, tiada bezanya sebab kita masing-masing memegang passport manusia.

Selangit ujian datang bertimpa-timpa, kau masih bertabah menghadapinya…
tika dadamu digoncang hebat dek kerana telatah sahabatmu yang kekadang jauh dari sangkaanmu, 
kau masih mampu bertahan dengan berlapang dada…
pada saat jiwamu dikecam hebat oleh ragam manusia dan seisinya, 
kau masih bersabar…
sungguh, 
manusia memang mampu untuk bertabah. 
Tapi, bila senang, kita juga sering rebah bukan? 
Rebah dengan selautan bahagia yang Dia anugerahkan pada hati-hati kita, 
rebah dengan segala kesenangan yang Dia kurniakan, 
rebah dengan kelapangan yang Dia berikan…
kita memang mudah sangat lupa, 
lupa yang kita pernah menangis merintih pada Dia saat ujiannya datang menerjah, 
kita lupa kita pernah jatuh rebah pada tikar-tikar sejadah memohon kekuatan dariNYa, 
kita lupa kita pernah mencintaiNya melebihi cinta kita pada makhluk bumi dan isinya..kita selalu rebah..!

Cinta dan air mata memang tak dapat dipisah, bertemu seiringan untuk memberi nikmat rasa dan kehidupan…
Cinta,
Satu rasa, satu harapan, satu istilah..yang acapkali mengetuk diari kehidupan kita, 
selalu saja kita mendengarkannya…
hari-hari, 
ungkapan cinta diulang dan diulang, disebut dan diucap, di persembah dan disembahkan. 
Itulah cinta, 
yang tiada apa pun yang bisa diibaratkan, 
sesuatu yang sampai kiamat pun, 
ramai yang masih termangu-mangu untuk menjelaskannya dengan sesungguhnya. 
Hanya hati yang merasai…
indah, pahit, bahagia, derita itu,
 tergantung pada hati-hati yang merasai…
masing-masing punya rasa sendiri.

Lalu, salahkah hati jika menginginkan cinta?
Lalu, salahkah cinta jika hati derita?
Lalu, salahkan air mata jika kerana cinta?
Tidak, tidak, tidak!

Hati tak pernah salah, cinta juga tak pernah bersalah, demikian juga air mata, takkan pernah salah!
Yang bersalah adalah kita. Diri kita. Sendiri-sendiri menilai. Sendiri menterjemahkan bagaimana ia. Salahkan dirimu jika cinta yang kau rasai tak seindah mimpimu, kau yang menjadikannya begitu. Salahkan dirimu jika hatimu menangis pilu dek kerana cinta yang kau rasai, kau sebenarnya yang membuat hatimu sedemikian, salahkan dirimu jika air mata mengalir laju di cerun-cerun pipimu, jika jiwa mu menangis laju membadai gersang sang hati, kerana masih dirimu yang menjadikannya sebegitu.

Tepuk dada, tanya imanmu. Tepuk tanganmu, bagaimana rasa getarannya. J

Aku kira, tak salah untuk aku mengatakan,
 fitrah kita memang memerlukan cinta dan air mata dalam mendidik diri kita.
Aku kira dengan cinta kita terbentuk, 
dengan air mata kita belajar. 
Jatuh bangun dalam mencari cinta itu biasa,
 kerana dengan kepahitan untuk bangkit mengajar kita erti bersyukur, 
dan dengannya juga hati kita lebih dekat denganNya.

Justeru itu, 
kejarlah cinta, tadahlah air mata. 
Usah segan, usah malu, 
DIA akan selalu menunggu kita,
 Cuma kita yang sering lari dariNYA.

Allah!

Wednesday, October 30, 2013

suara hati ibu

bismillah..

ibu tetap ibu,
kasih dan cintanya, tak pernah berkurang walau seinci dari asalnya.
sungguh, 
kadang kita sering terlupa,
akan hatinya yang sering rindu akan anak-anaknya,
akan jiwanya yang sering dambakan akan keleteh anak-anaknya.
Allahurobbi..
kita yang sering lupa, tidak dia
kita anak sering lupa, dia seorang ibu tak akan pernah lupa...

Allah, Allah..
aku rasa baru semalam aku tatap wajahnya,
lihat senyuman dia, renungi wajah tulus dia,
tapi rupanya,
telah seminggu dia rasakan,
bagai lama sudah tak mendengar suara cintanya..

::kasihnya tak akan pernah surut, cuma bagaimana pula kasih kita pada dia teman::

Tuesday, October 22, 2013

rasa

Untuk melupakan sesuatu yang indah yang pernah hadir dalam hidup kita,
 bukanlah sesuatu yang mudah… 
fitrah manusia yang sukakan pada keindahan, 
yang suka pada pujian yang suka pada ketenangan. 
Alami manusia seperti itu.
 Dan itulah manusia. 
Justru aku pun sama seperti itu. 
Insane biasa, 
manusia biasa yang masih belum mampu untuk mempercepatkan segala rasa itu menjauh. 
Sebab,
 rasa yang pernah hadir, 
yang pernah berakar umbi itu terlalu indah hingga aku sesak nafas untuk melupakannya. 
Hingga aku menangis pilu untuk meninggalkannya… 
ajaibnya rasa itu bukan?
 Hingga kekadang tiada kata-kata yang layak untuk menterjemahkan rasa itu. 
Allah..!
 tak habis aku fikir, tak terhitung aku dalami..
hingga saat ini, 
lidah aku masih kelu, kelu untuk menzahirkan sebuah rasa, 
sebuah kekaguman pada DIA, Pencipta aku yang Maha Sempurna. 
Terlalu misteri rasa yang DIA anugerahkan. 
Tak tercapai akal untuk memikirkannya, apalagi untuk membahaskannya. 
Hanya DIA yang Maha Tahu. Maha Bijaksana. 
That why Dia bukan hanya anugerahkan mata untuk melihat, 
malah memberi kita sebuah rasa, 
sebab dengan rasa kita bisa memilih.
 Pemerhatian tanpa rasa tak lengkap.
 Pasti ada cacat celanya andai memilih tanpa rasai. 
Rasa itulah yang membuat kita tenang dalam memilih. 
Rasa itulah yang membuat kita yakin dengan pemilihan kita. 
Rasa itu akan kekal, tapi tidak pada pandangan. 
Pandangan kita akan berubah seiring dengan masa.
 Itulah istimewanya rasa. 
Sungguh! 
Aku sangat takjub. 
Allah! Allah! Mahalnya mahar rasa… hujan lagi.

rasa anugerah Tuhan!
aku tak layak untuk membantah..
aku bukan siapa-siapa,
hanya abduNya saja
moga hilang rasa itu diganti dengan yang lebih indah..!


Duhai sang rasa, 
indahmu membuak-buakkan impian, 
cantikmu menginjak-nginjak keinginan,
pesonamu membuai-buai sang hati. 
Namun saat ini,
hadirnya mu membadai segala pengharapanku pada DIA,
membawa aku pada daerah yang lain.
Tak aku nafikan,
pesonamu bisa buat aku bahagia,
bahagia sekali..!
aku akui.
Sungguh, kau terlalui indah!
Tapi, diam aku terbuai.
Ingin aku hentikan segala rasa yang satu ini,
biarlah rasa-rasa yang lain yang mengisi relung hati ini.
Aku tak kisah!
Semua itu membri 1001 ibrah dan lesson.
Yang ini, aku terlalu ingin mengusirnya jauh dari sudut hatiku,
agar aku bisa menikmati rasa yang lebih indah dari itu.
Rasa yang lebih abadi, rasa yang lebih berkah. 

akhlak

bagi aku,
akhlak itu cinta,
akhlak itu cinta,
dan akhlak itu cinta.

heh.
sebab, dengan cinta kita do it
dengan akhlak juga kita do it
pameran iman, terzahir cinta, itulah akhlak.

Titik.
akhlak tak ade yang x sempurna, tak ada yang tak indah.
semuanya indah-indah belaka.
bukan cinta biasa-biasa, tapi cinta hakiki lagi abadi tuk DIA



Thursday, October 3, 2013

road to end

bismillah..

sometimes,
too much care about others
while others never care
deep..
presence is ignored
hard to describe.

--that's life dear...how much you tried to run from that kind of situation, but still you will face that, coz Allah want you feel that, Allah wants you takes lesson from that, so that you will never do that on others people because you already know how is  that feeling--

~very pain

hakikat hidup yang jauh dari sangkaan hati...kerenah dunia berlari-lari atas rasa dan impian, kadang Allah sentuh kita dengan perkara yang kita tak jangka, kadang Allah tegur kita dengan perantaraan orang dengan kita..Dia izinkan sesuatu bukan sia-sia, melainkan untuk kita ambil  ibrah dan iktibar...
memang,
sukar hati menerima, namun siapa kita untuk menolak?

seringkali kita dihadirkan dengan insan-insan yang punya cinta,
namun,
bila sekali diuji dengan insan-insan yang sebaliknya,
cepat kita melatah..
berlapang dada susah, tapi tak mustahil bukan?
kita rasa apa yang orang buat kat kita,
nanti, adakah kita akan buat perkara yang sama?

...tepuk dada, tanyalah iman.....

heh.

the story of mine
sungguh tak tipu, rasa itu sakit.


Thursday, September 26, 2013

sakinah

ketenangan itu milk DIA, pintalah dengan DIA.
kadang sering hati menolak, sedangkan fitrah mengiginkan.
kadang sering hati terdetik, cuma terhalang dek dosa mungkin.

Fitrah manusia yang inginkan kebaikan,
cuma terpulang pada hati..
ingin terima atau tidak
pilihan pada kita..
sering, Allah menghampar kebaikan itu detik demi detik..
seluas hamparan bumi dan seisinya..
cuma kita yang kekadang menolak kerna tidak jauhari..
terus terusan menafikan hakikat sebenar..

::untuk bangkit x mustahil, untuk jauhari juga x mustahil..cuma tanya hati kita, mahu atau tidak?

Monday, September 23, 2013

andai jatuh

bismillah...


aturan nafas yang kian berombak,
berlari-larian antara gelisah  dan gundah,
 terpana terkaku..hakikat sebuah perjuangan..

kata ayah seorang sahabat,
 jika jatuh dan jatuh...
jangan hanya termenung menangis meratapi nasib 
tanpa usaha untuk bangkit dan terus bangkit..

 kekadang dalam hidup ini, kita perlu kepada rasa sakitnya jatuh agar kita mengerti akan hakikat hidup yang perlukan kekuatan untuk bangkit. kekadang pula, kita perlu kepada rasa pedihnya dilukai agar kita mengerti akan rasa manisnya disayangi. kekadang pula, kita perlu kepada rasa terhina agar kita terasa bahagianya dihargai oleh makhluk dan seisinya.

---------------------------something happen for a reason and everything happen with a reason--------------




Saturday, September 21, 2013

BUTIR-BUTIR CINTA

bismillahhirrahmanirrahim...

in the name of Allah, the most gracious n the most merciful

nafas di tarik sedalam mungkin
untuk seketika, terbuai dengan cinta dan nikmat DIA yang satu ini
sungguh diluar bayangan mindaku

hari ini,
sekali lagi, aku diberi peluang oleh DIA yang Esa
jauh di sudut sanubari..
terasa manik-manik kecil mengalir
membasahi relung-relung hati
yang kian terpenuhi dengan cinta dari insan-insan keliling

sejujurnya,
saat ini..
lidahku terasa kelu,
bibirku terasa beku,
untuk berbicara mengenai cinta ini
sungguh, 
cinta anugerah dr DIA kali ini..
sangat luar biasa sekali,
sehingga aku terkaku di lantai marmar putih,
terdiam dengan dendangan alunan ukhuwwahfillah
cinta dan kasih sayang
sahabat-sahabat dan adik-adik peyambung rantai-rantai perjuangan
menggoncang tasik hati tak sudah-sudah
gelak, tawa, tangis mereka,
adalah tangisku jua
kami sama saksikan
kami sama rasai
kami sama dengari

kini,
kami satu

-senyum-

lot of love,
AA aka Izz Nurailizz 

Wednesday, September 18, 2013

faham

bismirrahirrahmanirrahim...

bila ilmu faham itu menjunam ke hati, 
semuanya akan diturutkan mengikut landas yang sebenar.
semua ikutan menjadi erti, 
bukan hanya ikutan-ikutan saja,
lalu..
istiqamah itu akan berpaksi selayaknya.
dan bila ikutan hanya sekadar ikutan,
tanpa difahami sebetulnya,
segalanya berlansung sekadar ikutan,
tanpa istiqamah yang merajai..
dan segalanya akan berpusing sebagaimana sebelumnya..
lalu,
tinggallah ia sebagai memori terindah mungkin,
mungkin juga terpahit...
hanya cebisan kasih yang singgah pada jiwa kekeringan~

#pintalah hati yg subur dengan cintaNYA, kerna kita masih ada ruang tersebut selagi mana nafas masih dikerongkong#

Monday, September 16, 2013

learning

bismillahirrahmanirrahim...

bila dengan cinta kita membawa hati,
bila dengan hati kita memahat ikhlas,
everything will going smoothly..
insha allah ^^


Thursday, September 5, 2013

kertas putih berdakwat

jam sudah menunjukkan 2 pagi. tangannya masih ligat meneruskan tarian pena berlatarkan putih sehelai kertas. sesekali, terasa denyut di kepala. tak dihiraukan. matlamatnya hanya satu, memenuhkan segala ruang dengan dakwat-dakwat biru yang meluncur laju membentuk abjad. suasana sepi melintari. hanya kedengaran sayup-sayup gauman exzos pacuan empat roda di jalanan. sesekali, hatinya meruntun sebuah rasa ketidakpuasan hati. terlayar seketika dengan bisikan-bisikan halus tanpa disedari.

"beep, beep..!"

keasyikannya tergangu. perlahan dia mengapai handphone yang terletak di hujung meja. punat 'unclock' di tekan.

skrin empat segi itu bercahaya, terpapar bait-bait kalimah. bebola matanya bergerak ke bawah, perlahan bibirnya menuturkan sesuatu.

"Allah. He's The One who knows everything."
-tajdid niat, sahabat. Allah sayangkan enti 

Allah, Allah, Allah...
bagaikan mengerti perasaan aku saat ini. Tertekan dengan tugasan demi tugasan yang tiada mahu menemukan noktah.

Bertalu-talu diri ini dihempap rasa bersalah. Terlalu cepat melatah bila diuji. Terlalu mudah goyah bila digoncang. Jihad dan pengorbanan yang dipelajari seakan bertaburan di awangan. Hilang dalam kekalutan dunia. Sehingga lupa apa yang sepatutnya. Lupa pada asal aku ditempatkan disini, dibumi berpasir ini. Lupa pada asal aku dihantar disini. Semuanya, hanya kerana Allah..!

Dalam sendu meratapi khilaf, tergiang-giang kata sahabat:

"Yang paling menarik, tarbiyah Allah. Kau berjalan ke lubang cacing sekalipun, tarbiyah Allah akan bergolek-golek datang menerjah kau."
.................................................................................................................................

"Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?" Ar-Rahman:13

~Jangan cuba untuk berhenti berlari menggapai bintang, andai kepahitan yang terhampar, lapangkan hati, bawalah jiwa menuju Tuhan, ikhlaskan niat~

Lukisan senja

Bayu petang menampar-nampar lembut wajahnya. Riaknya masih sama seperti tadi. Pandangannya ditalakan ke hadapan. Jauh nun ke hujung garisan bumi. Kosong! Petang yang mendamaikan, bertemankan melodi indah dari sang ombak serta silauan hening senja masih tidak mampu mengusir segala rasa yang hadir dijiwanya saat itu. Masih resah. Masih gelisah. Kemalangan perasaan pada lewat tengah hari semalam berlarutan hingga ke hari ini. Tiada disangka, sebutir mutiara jernih bergerak menuruni cerun pipi dan lantas jatuh berderai mencium keras bongkahan batu.

Solehah membungkus keberanian. Hanya diam membisu. Dari tadi dia memerhati tingkah laku sahabatnya. Pelik. Namun, tak berani untuk dia bersuara bertanya. Hanya mampu memandang penuh tanda tanya. Untuk seketika, dia turut larut dalam lautan perasaan. Perlahan-lahan dia pejam mata. Nafas ditarik panjang. Cuba meraih keberanian mungkin.

“kakak..” kelopak matanya dibuka perlahan. Pandangan dikalihkan ke sebelah.

Senyap!

Tiada sahutan. Hanya kedengaran desah ombak. Insan disebelahnya masih seperti tadi. Hilang dalam khayalan.

“kakak..” sekali lagi dia bersuara. Lebih kuat dari sebelumnya. Sambil menggerakkan tangannya meraih jari-jemari insan disebelahnya. Jari sahabatnya digenggam kemas.

Ria menoleh perlahan. Mata mereka bertembung. Lama.

Alam sunyi buat seketika, khusyuk bertasbih agaknya. Seakan mengerti gelodak perasaan penghuninya senja itu. Tiada kedengaran decitan sang pipit, jua siulan sang murai. Tak seperti selalunya.

Solehah merapati sahabatnya. Dipeluk sahabatnya dari tepi. Erat. Kejap. Seakan mahu mengalirkan api kekuatan.

“kakak, sabar ye. Yakinlah, Allah bersama kakak. Walaupun adik tak tahu apa yang sedang kakak alami, tapi adik percaya kakak bisa mengharunginya dengan baik. Adik tahu kakak seorang yang kuat. Adik kenal kakak. Teramat mengenali sekali. Kuat ye kakak” laju bibirnya berbicara. Cuba menyuntik motivasi.

“adik…” serak. Perlahan. Pandangan masih seperti tadi. Tak berubah. Hanya pelukannya yang semakin erat.
……………………………………………………………………………………………………......

Ria - Bila hati dah tak mampu untuk menerima apa-apa…segalanya bagaikan terhenti…tiada air mata yang menitis, tiada jua kata-kata yang bisa dituturkan…hanya hamparan sebuah rasa yang tergambar jelas, rasa hati yang mengcengkam sanubari, perit! Perih dirasai..pedih jauh ke dasar hati..

Solehah - Sedalam mana luka yang terhiris, seperit mana ujian yang menghempap, bersabarlah. Bangkitlah! Allah menghadirkan ujian dan halangan bukan untuk melemah kita. Tapi untuk menguatkan kita. Kita sama-sama bangkit ya kakak!

Terpandang sebuah tulisan seorang sahabat,

Aku juga mungkin bukan yang terbaik
untuk datang menenangkan hati gundah kamu.
cuma aku mahu ceritakan gerangan yang paling manis di dunia
iaitu mencintai Allah dan RasulNya.
melebihi kecintaanmu kepada manusia dan bumi seiisinya.

Ibnu Qayyim mengatakan,
"Ketika orang lain bergantung pada dunia, gantunglah dirimu hanya kepada Allah.
Ketika orang lain merasa gembira dengan dunia, jadikanlah dirimu gembira kerana Allah.
Ketika orang lain merasa bahgia dengan kekasih-kekasih mereka, jadikanlah dirimu bahagia dengan Allah.
Dan ketika orang lain pergi menghadap raja/pembesar untuk mengais harta dan mencintai mereka, jadikan dirimu benar-benar mencintai Allah."

Ambillah waktu masing-masing
untuk kita, sendiri-sendiri duduk
bermuhasabah kembali atas segala yang terjadi
mencari hikmah di sebalik ketetapan ini.

Ambillah waktu masing-masing
untuk kita, sendiri-sendiri duduk
beristighfar dan menghitung nikmat-nikmat
bukan sekadar menangis dan menyalahkan.

Mungkin ini caranya Tuhan mengajarkan kita bagaimana untuk punya peribadi yang paling lapang dadanya dan paling besar jiwanya.
-Syafa Mohamed-

Adik ingin kakak tahu, Allah sayangkan kakak dan kita semua 

Wednesday, September 4, 2013

hidayah

bismillahirrahmanirrahim.

bila bibir bersuara, bila telinga mendengar, bila mata melihat..
hakikat penciptaan
lalu,
cinta yang mana ingin di dusta?
anugerah mana ingin di sendakan?
sedangkan nikmat-nikmat-Nya tak henti-henti mengalir,,,
terus dan terus 

cuma manusia yg sering tak nampak..!
sering melupa saat bahagia,
sering mengeluh saat derita..
dan aku adalah sebahagian mungkin.

_____Tetaplah aku pada hidayahMU Tuhan____

Sunday, July 21, 2013

-a day to remember~

bismillah..

alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah
masih diberi kesempatan waktu dan masa oleh Dia
untuk kami sama-sama melakar 1 lagi kisah tentang kita-kita
___senyum mengingat memori___

deruman yang tak teratur, dipacu tanpa arah,
berlegar-legar tenang di raya,
pusing-pusing sekitar
sekejap-sekejap perlahan di tepi jalan,
akhirnya, terhenti di kuala ibai
tempat kenangan kami, tempat memori kita,
senyum melihat langit menadah cahaya tengahari

sepoi-sepoi angin memanggil-manggil
lantas derap langkah disusun ke deretan bongkahan batu-batan sekitar
tersimpuh ayu di tepi, pemandangan dihayati
ligat mensnap gambar
lagi dan lagi
sepi untuk seketika..
larut dalam lautan perasaan
tentang kami, tentang kita dan tentang dia..
bersimpang -siur, bersilih ganti menujah bertubi-tubi

diam.
rindu ummi bertandang
punat hanset ditekan, ummi ditalian
bicara dan terus bicara
senyum, gelak, bahagia
dalam asyik, tak tersedar
makhluk Allah memandang dari dekat
perlahan-lahan menyelesur
Allah, allah Allah
ia bahagia diatas kejutanku
Allahurobbi
ular!!
ya, Ular atas badan ku
apalagi aku berteriak, terlompat-lompat
hilang sudah seganku, luntur sudah ayuku
dan dihujung kejadian, aku malu sendiri
ketakutan, berdebar dengan izinNya

*what a nice day..haha

kisah kan bersambung
kantuk tak dapat ditahan





Saturday, June 15, 2013

Tenunan rasa~

bismillah...

hujan lagi

aku ingin menulis dan mencoretkan segala rasa yang hadir saat ini
tak ku duga...perkhabaran itu datang menemuiku jam 11.35 pagi tadi..

ku sangka panas ke petang rupanya hujan di tengah-tengahnya..

aku tahu, semua yang terlakar ini dengan izin-Mu Tuhan.
aku insan biasa yang tak mampu untuk berlagak biasa,
ibarat tiada ape-apa yang terjadi

dan aku, setulusnya menyerahkan segalanya kepadaMU Tuhan


sungguh aku tersentap..! 

aku kira perkhabaran ini bisa buat aku hujan
hujan di dalam..
ini ketiga kalinya...kota harapan kian retak.

"O'Allah,
permudahkan, jgn Engkau susahkan..."

jauh didasar hati, aku ingin kongsikan dengan mereka, apa yang aku rasakan, apa yang aku alami..semoga mereka juga bisa merasakan rasa yang sama seperti mana aku rasakan

-diakhir sebuah penantian, YAKINLAH Allah yang memilih bukan kita.

M.B.R.S

bismillahirrohmanirrohim..
[in the name of Allah,...]

M.B.R.S [ MAHASISWA BERSAMA REVOLUSI SYRIA ]


Ramai yang tak menyedari, saudara kita di sana saban malam, saban hari, dihenyek, dikecam..oh! saudara kita..ya! saudara kita di SYRIA...!

Tapi, kita masih disini, dalam zone selesa...lansung, kadangkala taknak untuk ambil tahu...sekurang-kurangnya...hadirkanlah secebis dari DOA mu teman untuk mereka.

kiriman DOA dari kita, mungkin, buat mereka KUAT..!

semalam, dalam sejarah..langkah-langkah mereka, aku kira perlu kita teladani..menapak ke depan, turun ke lapangan..bertemu masyarakat. hanya untuk menyampaikan..tentang saudara kita di sana...

sekurang-kurangnya, mereka telah buat apa yang sepatutnya untuk ISLAM,
kita???

apa yang akan kita jawab nanti bila disoal, dimanakah kita saat saudara seISLAM kita di tekan, dikecam dan dizalimi???

Allahurobbi...

sampaikanlah doa-doa kami buat mereka. Ameen Ya Rabb...












jauh.

bismillah....

Kadang-kadang, bila kata-kata tak mampu menghuraikan segalanya, hanya bisikan dan desis suara hati yang berdesir perlahan jauh di dasar sanubari….



hati suka berbicara tentang cinta
berbicara tentang pertemuan dan angan kita
semoga bisa menjadi realiti

#sebab kisah kita berbeza.

Bismillah

Terang. dada langit. Luas. Bentangan bumbung tanpa tiang itu. Subhanallah. Hebatnya DIA. DIA menciptakan segalanya dengan penuh teliti, hatta bilah-bilah dedaun yang menjuntai-juntai, tak terkira dan terzahir untuk membicara tentang telitinya DIA, ALLAH Pencinta Alam.

Petang itu, bilah-bilah dedaun kaku. Sepoi bayu tak menampakkan sosok gerangan. Segan agaknya. Atau mungkin sedang asyik bertasbih memuji PenciptaNYA.

Allah! Hati ini masih melagukan rentak melankolik. Mata ini masih basah. Hujan dalam dan luar.

Sejak dua menjak ini, kerap kali hujan turun, reda sekejap, hujan lagi. pelik! tapi itulah hakikatnya.
bila hati bertemu kerana Allah, yang manis mengundang terharu, lalu hujan. Yang pahit juga mengundang hujan. oh, heran sungguh hati-hati yang melihat. perlukah hujan sebegitu sekali?

Mungkin ini caranya aku mengekspresikan rasa. mungkin ini cara aku menzahirkan sayang. dan juga tak mustahil ini adalah cara aku melafazkan cinta. ya! cinta atas anugerah persahabatan ini. sebab kisah kita berbeza-beza.

Masing-masing ada jalan cerita masing-masing. masing-masing ada alor lakonan masing-masing. dan kisah kita mungkin sama, tapi yang banyaknya, kisah kita tak sama.

-Aisya Azra-
Kota Berpasir

.................................................................................................................................

Jannah Solehah. senyum. coretan kisah kita hampir sama sahabat. aku kira, tak salah untuk aku katakan aku juga merasakan apa yang ukhti rasa.

Ya! Kota rasa penuh misteri. Kekadang menguras segala air mata kita, dan mencabut rasa kecil hati kita. INdah. Ukhuwwahfillah.

Mungkin luarnya, tak sama. aku kira tak akan sama. tapi rasa itu mungkin sama.

"jejak-jejak hidup pada yang memaknai.."

Tersenyum merenung langit.

-Jannah Solehah-
Bumi Terbiyyah

..................................................................................................................................

Tak ada kata-kata yang bisa diucapkan. sungguh, lidah kelu, hati mengalir nafas cinta tarbiyyah. baru tersedar, dulu...langkah yang diatur dalam daerah kelam rupanya. penuh gelak tawa yang kekadang buat hati beku.

Dan hari ini, saat bayu terbiyyah itu menerjah. tak habis air mata menitis. tak habis rasa malu mendatangi. tak jemu-jemu segan menghampiri. sungguh, jika ditanya, adakah aku ingin padamkan segala memori tentang masa silamku. aku akan menjawab 'YA'.

Segan aku pada Penciptaku. segan aku pada Pemilik Cintaku!

"dia" seorang sahabat. Allah hadirkan untuk aku kembali berpegang pada tali yang SATU.

"dia pernah kata, tak perlu untuk memadamkan segala kisah silammu teman, kerna jika bukan kerna silammu, mungkinkah kau akan berada di sini, hari ini?"

Tersentap!

Diam. Kota hati menangis lagi.

-Amiliin Az-ZAhra-
Desa Taubat

....................................................................................................................................

Kisah kita mungkin berbeza, tapi membawa maksud yang sama.
masing-masing faham bukan?

Ujian datang dalam bentuk yang berbeza-beza. Nikmat juga hadir dalam wadah yang berbeza-beza.

Yang pasti, hati kita tetap sama. KERANA DIA.

#ALLAH#






kisah kita




saying goodbye its not a hard part, but leaving our love, our live is!
-MRAR