Sunday, July 6, 2014

Getar itu masih ada..

Bismillah.


Hakikat rasa yang sukar dipadamkan, bertalu-talu menghempas jiwa-jiwa kontang. Sangkanya, waktu bisa membenamkan segala susur galur kenangan, rupanya masih belum mengikis torehan nama itu pada sekeping hati. Hati yang terlalu lama membenamkan sebaris nama terukir, sukar untuk dikikis menghilang. Dan hakikat masa belum mampu menyembuh, hirisan pilu jiwa yang terkecewakan dengan makhluk Tuhan. Dan sungguh! Getar itu masih ada. Saat, maya memaparkan kisah romantika mereka, terbentang bercahaya pada suram sirna jiwa kontang. Dan, detak jiwa bergetar hebat. Bukan dia tidak yakin dengan takdir yang tertuliskan, Cuma dia masih tak mampu untuk berlapang dada dengan kisah yang indah yang lama dia gubahkan. Kerana hakikat hati dan perasaan bukan robot yang bisa di ‘resetkan’. Hati dan jiwa, perlukan masa dan ruang. Terjatuh itu mudah, untuk bangkit melawan rona ujian itu yang payah. Kata-kata mungkin senang ditutur oleh bibir, namun, kenyataan hati tidak sebegitu. Dan dia tak pernah menyesal dengan susun atur cintaTuhan buat dia, kerana dia yakin ada yang lebih baik telah disedikan oleh Tuhan  buat dia. Cuma, mungkin kerana terlalu lama dia menulis nama itu, membuatkan dia payah untuk memadamkan kembali. Sungguh, dia tak pernah menyesal, malah dia amat bersyukur dengan apa yang terbentang buat dia. Anugerah cinta dalam diam dari Penciptanya, bukan semua orang yang bisa terpilih. Dipetik Tuhan dari ribuan nama, adalah satu nikmat yang tak mampu didustakan. Walau seketika, sudah cukup buat dia rasa nikmat itu. Masih menunggu yang selayakknya menjemput pulang dan mengikis torehan pada hati untuk mengukir torehan lain yang lebih berhak dan layak!

" sepertinya, ada SESUATU yang ingin diajari TUHAN "

No comments:

Post a Comment